Si Musafir ilAllah

Si musafir yang mengembara mencari keredhaan Allah~

  • Facebook
  • Ahlan Wasahlan Buat Pengunjung Semua

    Adalah diri ini hamba Allah yang sedang bermusafir, tercari-cari akan keredhaanNya yang tidak terhingga nilainya. Moga musafir diri ini menemui jalan kebahagiaan bersama para kekasihNya~

  • Salam Ma'al Hijrah 1435H

    Alhamdulillah, 1 Muharram 1435H telah tiba. Sesungguhnya hijrah itu adalah kesusahan dan kepayahan, meninggalkan segala apa yang kita sayangi, agar mencapai tujuan yang murni iaitu ma'rifatUllah. Buat diri al-faqir serta para pengunjung semua, semoga tahun yang telah tiba ini akan menghijrahkan diri kita ke arah yang lebih baik dari tahun sebelumnya dalam kita mencari keredhaan Allah s.w.t. yang tidak ternilai.

  • Sheikhuna Sidi Yusuf ibn Muhyidden al-Bakhour al-Hasani

    Beliau merupakan seorang ulama' yang berasal dari Lebanon. Beliau merupakan khalifah kepada Sheikhna Sidi 'Abdul Qadir 'Isa al-Halabi Rahimahullah, pengarang kitab Haqaiq 'ani Tasawwuf yang cukup terkenal dalam dunia Tasawwuf. Kemudian, beliau mendapat amanah dari Sheikhna Sidi 'Abdul Qadir 'Isa rahimahullah untuk meneruskan Tariqah Syazuliyyah 'Alawiyyah Darqowiyyah. Beliau sentiasa bermusafir ke Mesir, Malaysia, Singapura dan Indonesia untuk menyampaikan warisan Baginda s.a.w. dan tersebarlah tarbiah beliau kepada umat Islam.



BismiLlahi Wassolatu Wassalam 'ala RasulIllah wa 'ala Aalihi wa Man Waalah..


Alhamdulillah, segala puji bagi Allah dengan pujian yang layak bagiNya, Yang Maha Suci dari segala kekurangan, yang telah menciptakan pahala dan dosa sebagai kemurahan dan ke'adilanNya. Selawat dan Salam keatas junjungan besar Baginda s.a.w., yang diutuskan untuk memimpin manusia dengan jalan kasih sayang, yang telah diutuskan Allah sebagai rahmat kepada sekalian alam, memimpin manusia ke jalan yang lurus dan menjauhkan manusia dari jalan yang dimurkaiNya.

Apabila kita menyentuh tentang anai-anai, pasti kita akan terbayang tentang serangga yang biasanya mendiami dalam kayu atau tanah. Anai-anai menurut kamus dewan merujuk kepada “Serangga seperti semut, putih warna­nya, membuat sarang dalam tanah atau kayu (makanan utamanya kayu), dan tergolong dalam order Isoptera”[1].

Ia tergolong dalam golongan serangga perosak, yang mana kebiasaannya akan mendatangkan kerosakan pada kediaman, dokumen, dan apa sahaja yang boleh dirosakkannya. Apabila ia melakukan kerosakan, tidaklah kita mengetahuinya melainkan setelah kerosakan itu telah parah. Walaupun begitu, di habitat semula jadi serangga ini, ia memainkan peranan penting sebagai pengurai kepada kayu-kayu dan daun-daun di dalam hutan.

Begitulah keindahan ciptaan Allah s.w.t., yang mana menciptakan segala sesuatu tanpa sia-sia. Firman Allah s.w.t.;
الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَىٰ جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَـٰذَا بَاطِلًا سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ
Maksudnya: “Orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): "Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab neraka”.[2]

Dosa

Setiap manusia tidak terlepas daripada melakukan dosa, melainkan para anbiya yang dipelihara(ma’sum) Allah s.w.t. sejak kecil. Itulah yang menjadi pegangan kita sebagai golongan Ahlu Sunnah wal-Jama’ah di dalam ‘aqidah. Seseorang yang menjaga dirinya daripada melakukan dosa besar, terkadang tidak terlepas dari melakukan dosa kecil. Apatah lagi, dosa kecil itu boleh menimpa kita secara sedar atau tidak sedar, sengaja ataupun tidak sengaja. Melainkan orang yang dijaga(mahfuz) oleh Allah s.w.t. seperti golongan kekasihNya yang terdiri dari auliyaNya.

Dosa itu bukanlah tanda ketidak-sempurnaan seseorang disisi Allah. Boleh jadi, dengan sebab dosa yang ditimpakan keatas seseorang hamba, semakin mendekatkan dirinya kepada Allah s.w.t.. Dan boleh jadi orang yang sentiasa melakukan keta’atan, akan tetapi dia merasakan dirinya mulia dan sombong kepada hamba Allah yang lain, maka menjadi asbab kepada mendapat kemurkaan Allah, dan jauh dari rahmatNya.

Tidakkah kita membaca kisah-kisah orang soleh terdahulu? Betapa ramai dari mereka yang merupakan golongan yang sentiasa melakukan dosa, akan tetapi dibuka pintu oleh Allah s.w.t., lalu bertaubat dari kelakuan mereka sebelum itu dan menjadi golongan yang dimuliakan Allah.

Bahkan Baginda s.a.w. sendiri, yang terpelihara daripada dosa sentiasa beristirgfar kepada Allah s.w.t. setiap pagi dan petang. Maka, apakah yang menghalang kita daripada beristirgfar kepadaNya, sedangkan pintu keampunanNya sentiasa terbuka untuk kita.

Maka, janganlah dibiarkan sekecil dosa yang disedari mahupun tidak disedari menyelubungi kita, kalau tidak, suatu masa nanti ia akan membinasakan diri kita.

Anai-Anai Dan Dosa

Pasti kita mengetahui, anai-anai apabila menyerang suatu tempat, contohnya rumah, kebiasaannya pemilik rumah tersebut tidak menyedari kehadiran serangga perosak tersebut melainkan kerosakan yang disebabkan oleh serangga itu sudah ditahap yang teruk. Anai-anai yang memang suka memakan kayu, akan merosakkan kayu tersebut dari dalam secara senyap dan hanya disedari kerosakannya setelah ianya rapuh. Apabila kita sedari akan hal ini, maka kita sudah tidak dapat menyelamatkan barang yang telah dirosakkan oleh anai-anai itu.

Bayangkan para pembaca yang budiman sekalian, walaupun saiz anai-anai itu kecil, akan tetapi kesan kemusnahan yang dilakukan amatlah dasyat sehingga dapat merobohkan rumah yang besar, dan pokok kayu yang berdiri teguh.

Begitulah perumpaan terhadap dosa walaupun sekecil dosa yang menimpa kita secara sedar ataupun tidak. Kita tidak terpelihara daripada melakukan dosa besar, apatah lagi dosa kecil. Apabila hati kita tidak memerhatikan ketidak-sempurnaan diri, maka kita tidak akan dapat melihat ke’aiban serta kelemahan diri kita.

Anai-anai yang kecil boleh merobohkan rumah, begitulah dosa-dosa yang kecil juga boleh membinasakan diri seseorang mukmin. Apatah lagi apabila kita hanya memandang dosa kecil itu kecil, seolah-olah tidak memberi apa-apa kesan terhadap diri kita. Sedangkan dosa yang kecil, apabila dibiarkan, maka ia boleh menggelapkan hati. Hati yang gelap tidak akan membawa kepada keta’atan, sebaliknya menyenderungkan hati kita untuk menyukai perkara yang dibenci oleh Allah s.w.t.. Setelah itu, kita semakin cenderung melakukan perkara yang lebih teruk dan sukar untuk meninggalkan dosa-dosa besar, melainkan dengan rahmat Allah s.w.t..

Lazimilah Istirgfar

Lihatlah kehidupan kita, sudah banyak mana dosa yang kita lakukan secara sedar ataupun tidak. Sedangkan kalau bukan kerana rahmat Allah s.w.t., nescaya dengan segala dosa itu, kita akan hidup dalam keadaan yang amat menyeksakan. Lihatlah sebagaimana yang diperkatakan seorang penyair yang terkenal, merupakan ulama’ yang hampir dengan Allah s.w.t., memperihalkan dalam munajatnya berkenaan dengan bala dan segala kesusahan yang menimpa berpunca dari dosa yang telah dilakukan kita iaitu al-Imam al-‘Arif Billah Sidi ‘Umar Ibn Muhammad al-Bakri al-Yaafi qaddasAllahu sirrahu;


جَهْدُ البَلَا حَلَّ بِنَا****ضَاقَ الفَلَا مِنْ كَرْبِنَا
وَكُلُّ ذَا مِن ذَنْبِنَا****فَهُوَ الَّذِي طَمَسَ الفُؤَاد
Maksudnya:
Bala yang berat layak bagi kami,
Telah sempit segala tempat kerana penderitaan kami,
Dan semua ini adalah dari dosa-dosa kami,
Yang ia membutakan hati kami.[3]

Oleh kerana bahayanya dosa yang kecil, terlebih lagi dosa tersebut boleh menimpa tanpa kita sedari, para kekasih Allah amat risau akan perihal diri mereka di sisi Allah s.w.t.. Hati mereka begitu sentitif, dan takut apakah ketentuan Allah s.w.t. terhadap diri mereka, maka mereka sentiasa melazimkan lidah mereka untuk sentiasa beristirgfar pada setiap waktu sebagai tanda mengharap rahmat Allah s.w.t..

Begitulah contoh yang ditunjukkan oleh seorang auliya Allah yang masyhur, iaitu al-Imam al-Qutb fi zamanihi, as-Sayyid Ahmad Ibn Idris qaddasAllahu sirrahu, yang meluahkan satu munajat yang amat indah maknanya, menzahirkan kehambaan diri dan mendekatkan ubudiyyah kepada Allah. munajat tersebut dikenali sebagai “al-Istirgfar al-Kabir” yang sentiasa diamalkan oleh para kekasih Allah yang sentiasa dekat denganNya;
أستغفر الله العظيم, الذي لا إله إلا هو الحي القيوم, غفار الذنوب ذا الجلال و الإكرام , و أتوب إليه من جميع المعاصي كلها و الذنوب و الآثام, و من كل ذنب أذنبته عمداً و خطأ, ظاهراً و باطناً , قولاً و فعلاً , في جميع حركاتي و سكناتي و خطراتي و أنفاسي كلها, دائماً أبداً سرمداً , من الذنب الذي أعلم ومن الذنب الذي لا أعلم , عدد ما أحاط به العلم و أحصاه الكتاب, و خطه القلم , وعدد ما أوجدته القدرة و خصصته الإرادة , و مداد كلمات الله, و كما ينبغي لجلال وجه ربنا و جماله و كماله, و كما يحب ربنا و يرضى
Maksudnya: “Aku memohon keampunan kepada Allah Yang Maha Agung; Yang tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Dia Yang Maha Hidup lagi Maha Berdiri dengan sendirinya; Maha Pengampun segala dosa; Yang Memiliki keagungan dan kemulian. Aku bertaubat kepadaNya dari segala perbuatan maksiat, dosa dan kesalahan, dari segala dosa yang telah aku lakukan sama ada dengan sengaja atau pun tidak, yang zahir mahupun yang batin, pada perkataan mahupun perbuatan, dalam setiap pergerakan dan diamku, yang terlintas di benak hatiku ataupun yang wujud di dalam hembusan nafasku; semuanya untuk selama-lamanya. Tidak kira sama ada dosa-dosa yang aku ketahui atau tidak aku ketahui, sebanyak mana yang dicakupi (diketahui) oleh Ilmu Allah; yang dihitung oleh buku amalan dan yang dicatat oleh pena. Sebanyak mana yang diwujudkan oleh Kekuasaan Allah, yang dituntut oleh kehendakNya dan sebanyak tinta kalimah-kalimah Allah sepertimana yang selayaknya bagi kebesaran Zat Tuhan kami, keelokanNya, kesempurnaanNya dan seperti mana yang dikasihi oleh Tuhan kami dan yang diredhai-Nya”.

Wahai pembaca budiman, sesungguhnya dosa itu penghalang untuk merasai kemanisan dekat dengan Allah, akan tetapi istirgfar itu adalah pembuka pintu kemanisan. Lazimilah istirgfar, kerana ia menjernihkan hati, lalu membuahkan akhlaq mahmudah(yang terpuji) sebagaimana akhlaq Baginda s.a.w.. Bahkan dengan istirgfar, akan terbuka pintu keredhaan Allah, kesenangan dan segala kebaikan dunia dan akhirat, sebagaimana firman Allah s.w.t.;
فَقُلْتُ اسْتَغْفِرُوا رَبَّكُمْ إِنَّهُ كَانَ غَفَّارًا. يُرْسِلِ السَّمَاءَ عَلَيْكُم مِّدْرَارًا. وَيُمْدِدْكُم بِأَمْوَالٍ وَبَنِينَ وَيَجْعَل لَّكُمْ جَنَّاتٍ وَيَجْعَل لَّكُمْ أَنْهَارًا.
Maksudnya: “Sehingga aku berkata (kepada mereka): Pohonkanlah ampun kepada Tuhan kamu, sesungguhnya adalah Dia Maha Pengampun. (Sekiranya kamu berbuat demikian), Dia akan menghantarkan hujan lebat mencurah-curah, kepada kamu; Dan Dia akan memberi kepada kamu dengan banyaknya harta kekayaan serta anak-pinak; dan Dia akan mengadakan bagi kamu kebun-kebun tanaman, serta mengadakan bagi kamu sungai-sungai (yang mengalir di dalamnya)”.[4]

Baginda s.a.w. dididik oleh Allah s.w.t. untuk menjadi hambaNya yang tawadhu’, yang sentiasa memandang kepada rahmat Tuhannya, walaupun 1001 keistimewaan yang diberikan Allah s.w.t. kepada Baginda s.a.w.. Oleh demikian itu, Allah s.w.t. memerintahkan Baginda s.a.w. untuk bertasbih dan beristirgfar kepadaNya sebagaimana firman Allah s.w.t.;
إِذَا جَاءَ نَصْرُ اللَّهِ وَالْفَتْحُ. وَرَأَيْتَ النَّاسَ يَدْخُلُونَ فِي دِينِ اللَّهِ أَفْوَاجًا. فَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ وَاسْتَغْفِرْهُ ۚ إِنَّهُ كَانَ تَوَّابًا.
Maksudnya: “Apabila datang pertolongan Allah dan kemenangan (semasa engkau wahai Muhammad berjaya menguasai negeri Mekah); Dan engkau melihat manusia masuk dalam agama Allah beramai-ramai; Maka ucapkanlah tasbih dengan memuji Tuhanmu dan mintalah ampun kepadaNya, sesungguhnya Dia amat menerima taubat”.[5]

Sebaik-baik manusia yang menjadi hamba Allah s.w.t. ialah mereka yang mana senantiasa mendekatkan dirinya kepada Allah s.w.t. dengan memperbanyakkan istirgfar dan taubat, kerana mengetahui kelemahan diri sebagai manusia yang sering melakukan dosa dan kesilapan. Sebagaimana yang disabdakan Baginda s.a.w.;
التَّائِبُ مِنَ الذَّنْبِ كَمَنْ لَا ذَنْبَ لَهُ
Maksudnya: “Orang yang bertaubat daripada dosa, bagaikan orang yang tiada dosa(terhapus dosanya)”.[6]

Bahkan di dalam satu hadith, Baginda s.a.w. pernah bersabda dalam hadith;
لَلَّهُ أَشَدُّ فَرَحًا بِتَوْبَةِ أَحَدِكُمْ مِنْ أَحَدِكُمْ بِضَالَّتِهِ إِذَا وَجَدَهَا
Maksudnya: “Sesungguhnya Allah amat bergembira dengan taubat salah seorang daripada kalian, lebih daripada kalian apabila terjumpa harta yang hilang”.[7]

Pandanglah kepada rahmat Allah s.w.t., kerana Allah tidak pernah sesekali meninggalkan serta membiarkan kita. Ketahuilah bahawa walaupun sebesar mana dosa yang pernah kita lakukan, keampunan Allah itu tidak bersyarat. Sekiranya dosa kita sebesar gunung, nescaya keampunan Allah itu seluas langit. Allah s.w.t. berfirman;
قُلْ يَا عِبَادِيَ الَّذِينَ أَسْرَفُوا عَلَىٰ أَنفُسِهِمْ لَا تَقْنَطُوا مِن رَّحْمَةِ اللَّهِ ۚ إِنَّ اللَّهَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ جَمِيعًا ۚإِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ
Maksudnya: “Katakanlah (wahai kekasihKu): "Wahai hamba-hambaku yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani”.[8] 

Beristirgfarlah sebanyak-banyaknya tanpa mengenal siapa diri kita di sisiNya. Sebaik manapun kita, tidak menyebabkan diri kita terhalang dari melakukan dosa walaupun sekecil-kecil dosa. Moga-moga dengan istirgfar itu akan menyebabkan kita mendapat redha Allah s.w.t. yang tidak ternilai harganya, melebihi nilai dunia yang tidak sesekali kekal buat selamanya.

 Allahua'lam bis-Sowab~

Rabu, 4 Desember 2013,
2 Safar 1435 Hijriyyah,
11.50PM



[1] Kamus Dewan Edisi Keempat.
[2] Surah Aali Imran, ayat ke-191.
[3] Do’a Wa Istighatsah Linuzuli al-Ghaits,
[4] Surah Nuh, ayat 10-12.
[5] Surah an-Nasr, ayat 1-3.
[6] Hadith diriwayatkan oleh al-Imam Ibn Maajah di dalam kitab beliau, Sunan Ibn Maajah, no. 4248 dari Sayidina ‘Abdullah ibn Mas’ud radhiyAllahu ‘anhu.
[7] Hadith diriwayatkan oleh al-Imam Muslim di dalam Sohehnya, no. 4934 dari Sayidina Abi Hurairah radhiyAllahu ‘anhu.
[8] Surah az-Zumar, ayat ke-53.

Kesyaitanan manusia lebih syaitan daripada kesyaitanan syaitan


BismiLlahi Wassolatu Wassalam 'Ala RasulIllah Wa 'Ala Aalihi Wa Man Waalah~

Segala puji bagi Allah yang telah menciptakan manusia dengan sebaik-baik ciptaan, dan meniupkan roh yang suci ke dalam jasad tanah serta mengutuskan manusia untuk menjadi khalifahNya di atas muka bumi ini, agar mereka menjadi golongan yang bertaqwa.




Selawat dan salam keatas junjungan mulia Nabi Muhammad s.a.w. yang menjadi contoh tauladan mulia kepada seluruh manusia, sehinggakan akhlaq terpuji Baginda s.a.w. memberi kesan ke dalam hati manusia yang belum lagi beriman kepada risalahnya. Sesungguhnya Baginda s.a.w.-lah sebaik-baik manusia yang mempunyai setinggi-tinggi akhlaq mulia yang sepatutnya menjadi contoh dan ikutan kepada mereka yang mencintainya. Dan seterusnya selawat serta salam keatas para ahli keluarga Baginda s.a.w. yang mana meneruskan dakwah murni dengan mewarisi akhlaq suci Baginda s.a.w., begitu juga keatas para sahabat Baginda s.a.w. yang tenggelam dalam meminum cawan cinta dari Baginda s.a.w..

Amma Ba'du~


Para pembaca yang murni(semoga Allah melimpahkan rahmat keatas kalian semua), pernahkan  kita secara tiba-tiba mendapat pujian dan nama kita diangkat tinggi? Semestinya kita akan merasa bangga dan gembira dengan perkara tersebut.

Akan tetapi, bagaimana pula sekiranya kita mendapat perkara yang sebaliknya? Secara tiba-tiba kita mendapat penghinaan dan cacian, bahkan nama kita diburuk-burukkan, walaupun perkara tersebut bukanlah benar sepertimana yang diperkatakan orang. Nescaya kita akan merasa amat kecil hati, sedih, putus asa dan sebagainya terhadap orang yang tiba-tiba menghina dan mencaci kita.

Sesungguhnya terdapat banyak persoalan untuk kita persoalkan kepada hati kita, kenapakah disebalik pujian daripada orang yang kita kenali atau tidak, kita merasa gembira dan bangga. Akan tetapi apabila mendapat penghinaan dan cacian, kita merasa perkara yang sebaliknya, bahkan mungkin kita juga akan turut membalas penghinaan dan cacian kepada orang tersebut sebagaimana perbuatannya.

Sebenarnya apa yang kita rasa daripada kedua-dua keadaan diatas itu merupakan tahap ukur akan kesucian hati serta tahap keimanan kita. Pada saat keadaan tersebut berlaku kepada kita, waktu itulah akan terzahir apa yang terkandung di dalam hati kita akan hakikat sebenarnya. Inilah diantara cara Allah s.w.t. untuk menyedarkan kita agar kita sentiasa membaiki dan memperelokkan hati kita yang menjadi tempat pandangan Allah.

HIDUP MELALUI UJIAN

Ketahuilah bahawa saudaraku yang dikasihi, bahawa sebenarnya hidup kita ini sentiasa berhubungan dengan Allah. Bahkan sesekali Allah s.w.t. tidak pernah lalai terhadap kita baik apa yang anggota tubuh kita lakukan mahupun apa yang terkandung dalam hati kita. Akan tetapi, sebagaimana yang kita ketahui, bahawa dunia ini adalah 'Dar al-Imtihan' iaitu tempat ujian yang mana tidak ada seorang pun sepatutnya merasa tenang dengan kehidupan yang sedang dilaluinya sekarang.

Sebagaimana orang yang cerdik yang ingin mendapatkan keputusan peperiksaan yang baik, dia pasti akan bersedia dengan sebaik yang mungkin untuk menempuh peperiksaan yang akan dialaminya. Tetapi, orang yang tidak merasakan bahawa keputusan peperiksaan itu penting baginya, walaupun mulutnya dan angan-angannya inginkan sedemikian, maka dia akan mensia-siakan waktu yang sepatutnya digunakan untuk belajar dan mengulang kaji, dengan sibuk bermain, dan membuang waktu dengan perkara yang tidak berfaedah.

Maka, orang yang mempunyai iman serta akal yang sihat, akan sentiasa bersedia untuk menghadapi ujian daripada Allah, sebagai pembuktian akan kejujurannya yang ingin mendapatkan redha dan cintaNya. Inilah antara ciri seorang hamba Allah yang sentiasa ingin berdampingan denganNya.

UJIAN DAN HAMBA

Orang yang sedar bahawa dia merupakan hamba Allah yang mutlak, apakah dia akan lalai dari tanggungjawabnya sebagai hamba? Apakah dia masih merasakan dirinya memiliki sesuatu kedudukan dan keistimewaan untuk dipertahankan sedangkan dia merupakan seorang hamba? Tidaklah bagi seorang hamba itu memiliki sesuatu melainkan kesemua itu adalah milik tuannya. Oleh yang demikian, menjadi hak bagi tuannya untuk menguji hamba yang dimilikinya, apakah benar hambanya tersebut benar-benar jujur dalam berkhidmat kepadanya melalui 1001 kesusahan.

Hamba yang benar-benar tahu akan tujuan kehambaannya pasti tidak akan lari dari tujuannya, iaitu berkhidmat kepada tuannya walau apa keadaan sekalipun dan patuh kepada arahannya walau pelbagai kesulitan yang akan dialami. Itulah hamba yang jujur, yang mana nescaya akan mendapat kasih sayang dan pembelaan dari tuannya.

Akan tetapi, apabila hamba tersebut tidak mengetahui tujuan kehambaannya dengan jelas, maka apabila tuannya mengujinya, nescaya dia akan mengeluh dan tidak dapat melaksanakan tugasan yang diberikan dengan sempurna. Bahkan merasa perit serta payah untuk melakukan arahan dari tuannya kerana dia tidak meletakkan dirinya sebagai hamba yang sebenar-benarnya, akan tetapi sebagai seorang manusia sepertimana tuannya juga. Akhirnya, dia akan dihina dan dipinggirkan tuannya bahkan mungkin sahaja dilelong kembali dengan harga yang murah diatas sikapnya tersebut. Itulah hamba yang malang, yang mana tidaklah dia mendapatkan apa-apa dari penat lelahnya melainkan kerugian.

Begitulah sebaliknya antara seorang hamba dan Allah s.w.t.. Seorang hamba yang sebenar-benarnya nescaya akan mengetahui, akan tiba satu saat Allah s.w.t. akan menguji kehambaan dirinya. Bahkan dirinya sentiasa bersedia, dan memohon pertolongan Allah agar mempersiapkan dirinya untuk menghadapi sebarang ujian sepanjang kehidupannya agar dapat dia membuktikan penyerahan dirinya kepada Allah s.w.t. dengan sebenar-benar penyerahan. Allah s.w.t. juga telah berfirman:

 . أَحَسِبَ النَّاسُ أَن يُتْرَكُوا أَن يَقُولُوا آمَنَّا وَهُمْ لَا يُفْتَنُونَ ﴿٢﴾ وَلَقَدْ فَتَنَّا الَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْ ۖ فَلَيَعْلَمَنَّ اللَّهُ الَّذِينَ صَدَقُوا وَلَيَعْلَمَنَّ الْكَاذِبِينَ ﴿٣﴾

Maksudnya: "Apakah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan sahaja (mengaku dan) berkata ; bahawa kami beriman, pada hal mereka belum diuji. Sesungguhnya orang-orang sebelum mereka telahpun diuji oleh Allah. (Memang)Allah pasti mahu mengenalpasti siapakah gerangan yang (benar-benar) jujur dan siapa pula yang berdusta".   Surah al-'Ankabut, 2-3.

PUJIAN DAN PENGHINAAN

Sebagaimana segala yang berlaku itu ketentuan Allah, sebenarnya pujian dan penghinaan juga sebenarnya datang dariNya untuk menguji hati kita. Ketika ujian itu ditimpakan keatas kita, barulah terzahir apa yang terkandung di dalam hati kita yang mana telah terbuku di dalamnya, samada benar kita sentiasa mengingatiNya, bersyukur kepadaNya ataupun sebaliknya.

Maka, orang yang sedar bahawa pujian itu sebenarnya ujian dariNya, adakah patut dia bergembira dengan pujian itu? Dan orang yang sedar bahawa kehinaan itu juga sebahagian ujianNya, adakah patut dia terasa kecil hati atau sedih diatas cacian yang diterimanya?

MENEMPUHI PUJIAN

Ketahuilah, bahawa segala perasaan yang timbul kerana pujian mahupun cacian tersebut adalah kerana kita masih merasakan diri kita mempunyai sesuatu selain dari Allah. Oleh kerana itu, apabila diri kita dipuji, kita bergembira seolah-olah kita layak dipuji dengan pujian tersebut. Paling tidak, walaupun kita tahu kita tidaklah sebagaimana yang dipuji, tetapi kita tetap terkesan dan bergembira dengan pujian orang terhadap diri kita. Inilah petanda bahawa kita merasakan bahawa diri kita mempunyai sesuatu sehingga kita gembira dipuji orang.

Sedangkan, mereka yang tenggelam dalam kehambaan kepada Allah, pasti pujian orang terhadapnya sedikitpun tidak memberi kesan keatas perasaannya. Bahkan merasakan malu diatas pujian orang tersebut, kerana tahu bahawa apa yang dipuji itu adalah bukan miliknya.

Sepertimana seorang yang diberi tugas untuk menyampaikan derma. Apakah patut baginya untuk merasa bangga seolah-olah dia yang membahagi-bahagikan derma tersebut dari miliknya? Mungkin ada penerima yang tidak mengetahui siapakah penderma sebenarnya, lalu berterima kasih kepada kita yang sedang menyempurnakan tugasan sebagai penyampai derma, apakah kita tidak merasa malu sedangkan penderma sebenar sedang memerhatikan kita, berdiri di sebalik kita? Bahkan derma yang kita sampaikan itu bukanlah dari harta milik kita, tidakkah kita merasa malu?

Bagaimanakah seorang hamba yang tahu apa yang ada padanya itu sebenarnya pinjaman serta kurniaan dari Allah s.w.t. semata-mata, boleh merasakan bangga dihadapan Pemilik sebenar apa yang dimilikinya itu? Nescaya hamba yang memahami hakikat dirinya yang fakir, tidak mempunyai apa-apa serta berhajat kepada rahmat Tuhannya, pasti bertambah malu apabila dipuji oleh orang lain berkenaan apa yang ada padanya, lalu segera tunduk memperbanyakkan ‘ibadah di hadapan Tuhannya serta mengembalikan pujian tersebut kepada Pemilik asal dirinya iaitu Allah s.w.t..

Lihatlah bagaimana kekasih Allah s.w.t. yang agung, Baginda Nabi Muhammad s.a.w. yang dipuji Allah s.w.t. dengan akhlaq yang agung, semakin bertambah tunduk kehambaan serta bertambah ‘ubudiyyah Baginda s.a.w. kepada Allah s.w.t. sebagai tanda syukur kepadaNya diatas segala apa yang dikurniakan Allah kepadanya.

Sesungguhnya tidak ada seorang hamba yang dikurniakan sebesar-besar nikmat melebihi Baginda s.a.w., akan tetapi tidak ada seorang hamba dari Sayidina Adam ‘alahi as-salam hingga hari Kiamat yang dapat menyaingi ibadat Baginda s.a.w..

Maka, tempuhilah pujian manusia dengan mengembalikan pujian tersebut kepada Pemilik diri kita iaitu Allah s.w.t. kerana pujian mereka itu telahpun ditetapkan Allah s.w.t. sebagaimana dalam ilmuNya, seolah-olah Allah s.w.t. sedang memuji diriNya sendiri melalui diri kita.

MENEMPUHI CACIAN

Setiap insan yang mempunyai akal fikiran yang cergas pasti tidak mahu untuk mencaci serta menghina orang lain. Akan tetapi sebaliknya yang kita dapati dalam kehidupan seharian, terdapat pelbagai ragam manusia yang telah ditentukan oleh Allah s.w.t. yang pada hakikat sebagai ujian terhadap kita, termasukkan insan yang tidak dapat mengawal dirinya dari menghina dan mencaci.

Sedih, kecewa, putus asa, rendah diri, itulah antara perasaan yang akan timbul dalam hati kita apabila menerima cacian seseorang samada bersebab, terlebih lagi apabila tidak mempunyai sebarang sebab. Segala perasaan yang muncul setelah kita dihina dan dicaci itu, seolah-olah merendahkan nilai diri dan maruah kita.

Wahai saudaraku, kenapa hati kita cenderung untuk terkesan dengan perkataan orang lain? Sedangkan 1001 penghinaan dan cacian orang lain terhadap diri kita sedikit pun tidak menentukan kesudahan hidup kita. Bahkan bagi golongan yang sentiasa mengamalkan pemikiran positif, mereka memandang cacian seseorang itu sebagai pembangkit semangat untuk menjadi lebih baik dari diri mereka sekarang.

Akan tetapi, berfikiran positif sahaja tidak mencukupi untuk mematangkan iman kita kepada Allah s.w.t.. Ia masih tidak dapat menghubungkan hati kita dengan Allah s.w.t., kerana kita masih tidak memandang bahawa Allah s.w.t. sedang berinteraksi dengan diri kita melalui cacian yang kita terima tersebut.

Ketahuilah, perasaan sedih dan kecil hati yang lahir apabila kita dihina itu adalah kerana di dalam hati kita masih mempunyai perasaan bahawa diri kita mempunyai kemuliaan yang tersendiri, tidak berkaitan dengan Allah s.w.t.. Maka, apabila kita dihina, kita merasakan seolah-olah kemuliaan kita itu direndah-rendahkan bahkan kita sedih kerana kita sendiri tidak dapat mempertahankan kemuliaan yang kita rasakan itu.

Sampai setakat manakah kita mahu mempertahankan rasa mulia diri kita, sedangkan diri kita amatlah bergantung kepada Allah s.w.t.. Apakah yang ada pada diri kita yang kita bangga-banggakan sehingga kita tidak layak untuk menerima cacian seseorang? Apakah rasa mulia kita itu lebih bernilai daripada kemuliaan yang ada di sisi Allah s.w.t.?

Sesungguhnya seseorang yang sedar bahawa dirinya tidak mempunyai apa-apa disisi Allah, pasti tidak akan terkesan dengan cacian orang. Bahkan, mungkin sahaja orang tersebut mengatakan bahawa perkataan orang yang mencaci itu boleh jadi ada kebenarannya kerana kita tidak dapat melihat keaiban diri kita secara sempurna sebagaimana yang dilihat oleh orang yang memusuhi dan membenci kita.

Seseorang hamba Allah yang hakiki nescaya tidak akan pernah merasakan kesempurnaan dirinya. Kerana merasa diri sempurna itu adalah sebahagian dari penyakit hati yang amat halus. Maka, dengan cacian yang diterimanya itulah, dia akan sentiasa menyedari bahawa hakikat dirinya yang sememangnya tidak sempurna kerana hanya Allah s.w.t.-lah yang Maha Sempurna.

Orang yang menyedari bahawa cacian dan penghinaan itu sebenarnya ditentukan oleh Allah keatas dirinya pasti tidak akan sedih dan kecewa dengan cacian tersebut bahkan menjadi asbab untuk dia sentiasa memperbaiki dirinya dan mendekatkan dirinya dengan Allah s.w.t..

Terdapat satu kisah akan seorang hamba Allah yang mana amat dimuliakan masyarakat sekelilingnya bahkan dikenali sebagai wali Allah yang mana mustajab doanya. Masyarakat tersebut apabila mempunyai sebarang masalah, pasti akan merujuk kepada hamba Allah tersebut samada sakit, dalam kesusahan dan sebagainya. Akan tetapi, masyarakat itu mulai terpesong dengan mula menganggap hamba Allah tersebut sebagai tuhan dengan memuja-muja beliau. Pada asalnya beliau tidak perasan akan perubahan masyarakatnya, akan tetapi setelah sekian waktu, beliau mendapati masyarakatnya telahpun parah sehinggakan beliau merasa bersalah kerana tidak dapat membimbing masyarakatnya untuk mengenali Allah s.w.t.. Setelah itu, beliau pun bertaubat diatas rasa bersalah beliau dan ingin menghilangkan pengagungan masyarakat tersebut terhadap beliau agar beliau tidak lagi menjadi sebab atas kesesatan masyarakatnya.

Maka, pada suatu malam, beliau pun keluar rumah dalam keadaan masyarakat tersebut telahpun tidur dan beliau pun bertindak mencuri beberapa pakaian wanita dan beliau mengulanginya selama beberapa malam. Sehingga pada suatu hari, masyarakat tersebut kecoh dengan kisah pencuri pakaian wanita dalam kampung mereka dan mereka tidak dapat mengenal pasti siapakah pelakunya. Setelah itu, hamba Allah tersebut pun keluar rumah pada waktu siangnya, lalu mencuri pakaian wanita sebagaimana yang dilakukan pada waktu malam, agar perbuatannya itu diketahui oleh masyarakat. Ketika beliau melakukan perkara tersebut, terdapat beberapa orang melihat perbuatannya itu lalu memberitahu seluruh masyarakatnya akan perbuatan keji orang yang dipuja-puja masyarakat tersebut lalu mereka beramai-ramai menuju ke rumah beliau untuk menghukum perbuatannya tersebut. Setelah mereka sampai di hadapan rumahnya, mereka berteriak memanggil beliau dengan panggilan yang hina bahkan bertindak memecah masuk rumah beliau dan menarik beliau keluar dari rumah. Bukan hanya sekadar itu, beliau juga dipukul dengan begitu teruk, rumahnya pula dibakar termasuklah segala harta benda yang dimilikinya, dan setelah itu mereka pun bersurai. Setelah masyarakat tersebut meninggalkan beliau dalam keadaan yang teruk, beliau pun terus mengangkat tangan bersyukur kepada Allah s.w.t. kerana telah menghilangkan kemulian yang telah dia dapati yang menjadi asbab kepada kesesatan masyarakatnya.

Lihatlah bagaimana jujurnya hamba Allah tersebut, dengan segala kemuliaan yang didapatinya, beliau lebih rela memilih agar dihina dan dicaci masyarakatnya sendiri yang selama ini memuliakan beliau kerana beliau mengetahui bahawa redha Allah s.w.t. lebih bernilai dari segalanya. Seseorang yang telah mengecapi kemanisan iman, pasti sedikitpun tidak terkesan dengan cacian yang akan diterimanya kerana mengetahui terdapat perkara yang lebih besar yang sepatutnya menjadi tujuannya, iaitu redha Allah s.w.t..

Begitu juga dengan Qudwah Hasanah umat Islam, pensyafaat kita semua di Akhirat kelak, Baginda s.a.w., yang mana mempunyai contoh yang terbaik dalam menempuhi cacian yang diterima dari masyarakat jahiliyyah yang tidak menyukai akan dakwah Baginda s.a.w.. Sedangkan Baginda s.a.w. tidaklah mengajak mereka melainkan kepada Allah s.w.t. melalui dakwah yang penuh berhikmah dan kasih sayang. Disebalik itu, mereka membalas dakwah Baginda s.a.w. dengan cacian, penghinaan, memanggil Baginda s.a.w. sebagai ‘orang gila’, membawa ajaran sesat, melontar najis, bahkan sehingga mencederakan Baginda s.a.w. dengan tangan mereka dek kerana terlalu membenci Baginda s.a.w..

Akan tetapi, walau apa keadaan yang diterima Baginda s.a.w. kerana menyampaikan dakwah yang murni, Baginda s.a.w. tidak sesekali putus asa dan sedih kerana Baginda s.a.w. tahu semua itu adalah aturan Allah s.w.t. yang mempunyai hikmah yang cukup besar sehinggalah Baginda s.a.w. dipuji oleh Allah s.w.t. dengan pujian akhlaq yang agung.

Baginda s.a.w. lebih teruk dihina berbanding kita semua, akan tetapi hanya kondisi jiwa yang hampir dengan Allah s.w.t.-lah yang dapat menenangkan hati seseorang itu kerana tahu bahawa cacian itu sebenarnya adalah ujian dari Allah untuk kita terus merasakan diri kita tidak sempurna disisi Allah s.w.t..

KEMBALI KEPADA-NYA

Saudaraku sekalian, manusia yang gembira apabila dipuji seseorang, sebenarnya dia sedang tertipu dengan pujian orang kepadanya. Sedangkan manusia yang kecewa apabila dihina orang, sebenarnya dia sedang memperbodohkan dirinya. Pujian dan cacian manusia itu adalah bersifat sementara, sedangkan kehidupan sebenar kita adalah di alam sana yang mana kita akan menghadapinya setelah memasuki alam Barzakh.

Maka, kembalilah kepada Allah s.w.t. dengan membuang sifat rasa diri sempurna dan mulia. Kembalilah kepada Allah dengan membuang sifat keegoan kerana sifat itulah yang melahirkan pelbagai sifat buruk yang lain. Betapa ruginya orang yang tahu bahawa dunia ini sementara, tetapi tetap sahaja berkejaran dengannya sedangkan Allah s.w.t. sentiasa membuka pintu untuk kita mendekatiNya. Betapa ruginya orang yang tahu bahawa dirinya adalah milik Tuhannya, tetapi tetap sahaja mengaku dirinya mempunyai sesuatu disisi Tuhannya.

Carilah pujian dari Allah kerana Allah s.w.t. sebaik-baik Yang Memuji hambaNya. Dia-lah yang memuliakan hambaNya dan Dia-lah yang menentukan hambaNya ke dalam lembah kehinaan. DisisiNya sahajalah yang Haq, setiap sesuatu yang selainNya adalah batil. Sesungguhnya kehidupan kita ini bukan untuk melayani orang lain, akan tetapi hidup kita ini adalah untuk menjadi hamba Allah. Maka, tidak ada gunanya kita memakan pujian dan menelan kepahitan cacian orang lain, sedangkan kita semua akan dinilai sehalus-halusnya oleh Allah s.w.t. yang Maha Adil, yang akan menilai diri kita dengan sebaik-baik penilaian.

Ingatlah, bahawa kita tidak sesekali akan mendapat ketenangan dunia dengan pujian manusia. Bahkan kita juga tidak akan sesekali mendapat kecelakaan dengan cacian manusia. Bersihkanlah hati kita dari kotoran makhluk, kerana hatilah tempat pandangan Allah s.w.t.. Orang yang bahagia sebenar-benarnya adalah orang yang suci hatinya, bahkan sentiasa menjaga hatinya untuk bersama Allah walaupun jasadnya bergaul dengan jutaan manusia. Allah s.w.t. berfirman;

يَوْمَ لَا يَنفَعُ مَالٌ وَلَا بَنُونَ ﴿٨٨﴾ إِلَّا مَنْ أَتَى اللَّهَ بِقَلْبٍ سَلِيمٍ ﴿٨٩﴾
Maksudnya: "Hari yang padanya harta benda dan anak-pinak tidak dapat memberikan pertolongan sesuatu apapun, Kecuali orang-orang yang datang mengadap Allah dengan hati yang selamat sejahtera”. Surah asy-Syu’ara, 88-89


Allahua’lam bisSowab~


Tengku Ahmad Saufie
25 Oktober 2013
3.10 Pagi.

BismiLlahi Wassolatu Wassalam 'ala Rasulillah Wa 'ala Aalihi Wa Man Waalah~



Segala puji bagi Allah yang telah menciptakan lelaki dan wanita, serta menjadikan mereka berpasangan. Selawat dan Salam keatas junjungan mulia Baginda s.a.w. yang menjadi sandaran cinta dan kemuliaan, juga keatas ahli keluarga Baginda s.a.w. yang mewarisi keindahannya, dan para sahabat Baginda s.a.w. yang mengorbankan jiwa mereka demi kecintaan mereka.

Sesungguhnya diantara kemuliaan golongan lelaki yang diangkat oleh Allah s.w.t. menjadi kekasihNya yang terdiri dari para auliyaNya, AnbiyaNya dan juga RasulNya, terdapat juga keistimewaan yang Allah s.w.t. zahirkan dari kalangan wanita.

Sejarah tidak pernah sunyi dari memperkatakan kisah para Isteri Baginda s.a.w., sayidatina Asiah isteri kepada Fir'aun, sayidatina Rabi'atul 'Adawiyyah, dan ramai lagi. Bahkan diantara kisah mereka itu lebih menggambarkan pengorbanan jiwa dan raga mereka yang lebih mendalam terhadap Tuhan mereka, yang menggetarkan hati golongan lelaki yang cemburu akan cinta yang mereka tunjukkan kepada Allah s.w.t.

Diantara wanita pilihan Allah s.w.t. yang telah membuktikan cinta mereka kepada Allah s.w.t., ialah isteri-isteri kepada sayidina Ibrahim KhalilUllah 'alaihissolatu wassalam. Sesungguhnya tidaklah baginda dikurniakan isteri-isteri yang tenggelam di dalam ketauhidan mereka, melainkan baginda sendiri telah tenggelam di dalam ketauhidan baginda 'alaihi as-salam.

Kisah mereka sekeluarga sentiasa diulang-ulang oleh Sheikhna wa Waliduna asy-Sheikh Yusuf ibn Muhyiddeen al-Bakhour al-Hasani hafizahUllah ta'ala agar murid beliau sentiasa mempertajamkan kecintaan dan ketauhidan mereka kepada Allah s.w.t., dan al-faqir menukilkan kisah ini secara ringkas untuk manfaat para pembaca semua.

Nabi Ibrahim telah pun diuji ketauhidan serta cintanya oleh Allah s.w.t. dengan perjalanan hidup yang penuh berliku ketika menyampaikan dakwah mengajak umat baginda untuk menyembah Allah, dan sesungguhnya Allah s.w.t. berfirman;

إِذْ قَالَ لَهُ رَبُّهُ أَسْلِمْ

Maksudnya: "(Ingatlah) ketika Tuhannya berfirman kepadanya: Serahkanlah diri (kepadaKu wahai Ibrahim)!".

Maka jawab baginda 'alaihi as-salam dengan penuh penyerahan diri kepada Tuhannya;

قَالَ أَسْلَمْتُ لِرَبِّ الْعَالَمِينَ

Maksudnya: "Nabi Ibrahim menjawab: Aku serahkan diri (tunduk taat) kepada Tuhan Yang Memelihara dan mentadbirkan sekalian alam".

Sesungguhnya kata-kata sahaja tidak menggambarkan kondisi jiwa seseorang, maka Allah s.w.t. telah menguji baginda dengan ujian yang amat hebat untuk baginda membuktikan cinta baginda kepada Allah.

Diantara ujian tersebut ialah ujian dimana baginda dengan sayidatina Sarah yang telah berkahwin selama berpuluh tahun akan tetapi masih tidak dikurniakan zuriat hasil daripada perkahwinan itu. Sedangkan sayidina Ibrahim sememangnya ingin mendapatkan zuriat, akan tetapi baginda tetap sahaja bersabar dengan ujian yang Allah berikan. Baginda sedikit pun tidak mengeluh atas ketentuan Allah s.w.t. yang telah ditentukan kepadanya. Walaupun usia baginda telah mencecah lebih 100 tahun, dan sayidatina Sarah pada waktu itu telah pun berusia lebih 70 tahun

Akan tetapi, isteri mana yang tidak memahami suaminya? Sedangkan beliau merupakan isteri kepada kekasih Allah yang dicintaiNya. Maka, sayidatina Sarah mencadangkan kepada Nabi Ibrahim untuk berkahwin kali kedua sebagai ikhtiar untuk Nabi Ibrahim mendapatkan zuriatnya. Walaupun pada awalnya baginda menolak untuk memadukan isteri yang amat beliau cintai, akan tetapi setelah beberapa kali dipujuk oleh sayidatina Sarah, maka baginda pun bersetuju.

Lihatlah, bagaimana pengorbanan seorang isteri yang mencintai suaminya bukan untuk kepentingan dirinya. Walaupun ketika itu sudah lanjut usianya, dan usia suami tercinta beliau pun melebihi 100 tahun, beliau tetap sahaja berusaha dan ikhtiar agar suaminya mendapatkan zuriat. Bukan setakat itu sahaja, bahkan beliau sendiri yang mencari bakal isteri untuk suaminya itu, iaitu sayidatina Hajar yang merupakan pembantu yang solehah kepada keluarga mereka.

Usia sayidatina Hajar masih lagi dalam lingkungan remaja ketika dipinang oleh sayidatina Sarah yang lebih jauh berumur dengan beliau. Akan tetapi, apabila sayidatina Sarah mendatanginya untuk melamar beliau, sedangkan beliau tahu Nabi Ibrahim itu jauh lebih berusia darinya, beliau hanya berserah takdirnya kepada Allah. Beliau tidak memikirkan jarak usia diantara mereka, bahkan hanya mengharapkan redha Tuhannya keatas ketentuan yang berlaku.

Akhirnya Nabi Ibrahim dan sayidatina Hajar pun berkahwin. Tidak lama setelah perkahwinan yang penuh berkat itu, sayidatina Hajar pun mengandungkan anak Nabi Ibrahim, sedangkan sayidatina Sarah masih lagi tidak dikurniakan zuriat. Setelah sekian waktu kehidupan mereka bertiga dalam kegembiraan, Nabi Ibrahim pun dikurniakan seorang anak melalui isteri keduanya dan menamai anaknya dengan nama Isma'il 'alaihi as-salam.

Melihat Nabi Ibrahim telah memiliki zuriat daripada madunya, sayidatina Sarah pun merasa sedikit cemburu dan sedih kerana beliau tidak dapat menggembirakan Nabi Ibrahim. Baginda amat mengerti perasaan isterinya yang disayanginya itu, dan baginda tidak mahu melukakan hati sayidatina Sarah walaupun pada awalnya perkahwinan ini diatas restu beliau. Allah s.w.t. pun memerintahkan Nabi Ibrahim bersama sayidatina Hajar dan Nabi Isma'il anaknya, untuk berhijrah dari Palestin menuju satu kawasan lembah yang mana terletak di padang pasir serta tidak berpenghuni.

Walaupun keadaan sayidatina Hajar yang masih muda, serta memiliki seorang anak yang masih lagi kecil, beliau tidak pernah merungut keatas apa sahaja perintah daripada suaminya itu. Perjalanan yang memakan masa yang panjang, panas terik yang membakar, anak yang dahaga, tetap diharungi oleh beliau dengan penyerahan jiwa yang penuh kepada Allah s.w.t.. Beliau tahu, bahawa suaminya seorang Nabi dan Pesuruh Allah, yang mana tidak akan melakukan perkara yang sia-sia melainkan ianya perintah dari Tuhan Yang Maha Esa.



Akhirnya sampailah mereka di lembah yang diperintahkan Allah, yang dikelilingi bukit yang berbatu, padang pasir yang seluas mata memandang, tanpa penghuni, tanpa pokok untuk berteduh. Disitulah tempat yang beliau tahu akan menetap bersama anaknya yang masih lagi bayi, sebagaimana yang telah diperintahkan Allah s.w.t. kepada suaminya.

Dengan berbekalkan sedikit bekalan makanan dan air, Nabi Ibrahim pun memberitahu kepada beliau bahawa beliau akan pulang ke Palestin untuk bersama dengan sayidatina Sarah. Dalam keadaan beliau yang berusia masih remaja tahu bahawa suaminya akan pulang ke pangkuan madunya, apakah sayidatina Hajar cemburu? Dan memarahi dan memohon belas kasihan daripada Nabi Ibrahim agar jangan pulang? Menangis meronta dan keluh kesah atas perbuatan suaminya itu? Ataupun mengatakan bahawa suaminya seorang yang kejam dan tidak memahami beliau kerana meninggalkan beliau dan anak yang kecil di tempat yang tiada seorang pun tinggal disitu?

Semua persoalan itu tidak langsung di sentuh atau diucapkan oleh beliau. Bahkan dengan pasrah, bertanya kepada baginda, "Apakah aku dan anak yang kecil ini akan ditinggalkan di sini?". Baginda mengatakan "Ya", dan tidak mampu berkata banyak kerana faham akan perasaan seorang isteri yang akan ditinggalkan suaminya.

Setelah itu, dengan jiwa yang penuh keimanan dan ketakwaan kepada Allah, beliau pun bertanya lagi kepada baginda, "Wahai suamiku, apakah Allah yang memerintahkan kamu dengan perkara ini?". Baginda pun menjawab dengan jiwa yang menyerah diri kepada Allah, "Ya, sesungguhnya ini adalah perintah Allah".

Mendengar jawapan dari mulut baginda, suaminya yang amat disayangi, beliau pun berkata dengan jiwa yang penuh ketauhidan, "Pergilah! Sesungguhnya Allah tidak akan pernah mensia-siakan hambaNya". Lalu, baginda pun berdoa kepada Allah s.w.t. sebagaimana yang telah dirakam di dalam al-Quran, Surah Ibrahim ayat ke-37;

Maksudnya"Wahai Tuhan kami! Sesungguhnya aku telah menempatkan sebahagian dari zuriat keturunanku di sebuah lembah (Tanah Suci Mekah) yang tidak ada tanaman padanya, di sisi rumahMu yang diharamkan mencerobohinya. Wahai Tuhan kami, (mereka ditempatkan di situ) supaya mereka mendirikan sembahyang (dan memakmurkannya dengan ibadat). Oleh itu, jadikanlah hati sebahagian dari manusia tertarik gemar kepada mereka, (supaya datang beramai-ramai ke situ) dan kurniakanlah rezeki kepada mereka dari berbagai jenis buah-buahan dan hasil tanaman, semoga mereka bersyukur".

Maka, baginda pun meninggalkan isteri dan anak pertama kesayangannya di tempat yang jauh daripada orang dan kembali ke Palestin untuk bersama sayidatina Sarah. Hati mereka tidaklah berserah melainkan kepada Allah, tawakkal mereka tidaklah hanya kepada Allah s.w.t. yang telah menentukan segalanya untuk mereka. Mereka redha dalam menjalani takdir mereka, dan dengan keredhaan hati baginda terhadap ketentuanNya, akhirnya Allah s.w.t. menganugerahkan baginda satu nikmat yang mana tidak terfikir oleh beliau, iaitu isterinya pertama sayidatina Sarah mengandung.

Inilah kekuasaan Allah s.w.t. yang menganugerahkan kelebihan kepada orang yang benar-benar bertaqwa. Walaupun sayidatina Sarah telahpun berusia lanjut yang tidak memungkinkan beliau untuk mengandung, akan tetapi ketentuan Allah mengatasi segala kemungkinan. Allah s.w.t. mengutuskan malaikat mendatangi Nabi Ibrahim dalam rupa yang amat indah, lalu memberitahu khabar gembira kepada baginda dan sayidatina Sarah bahawa beliau mengandungkan anak baginda yang bakal menjadi anak yang soleh.

Mendengar sahaja pengkhabaran yang tidak dapat difikirkan kerana beliau telah lanjut usia, beliau pun berkata sebagaimana yang telah dirakam di dalam al-Quran, Surah Hud ayat ke 72-73;

MaksudnyaIsterinya berkata: "Sungguh ajaib keadaanku! Adakah aku akan melahirkan anak padahal aku sudah tua dan suamiku ini juga sudah tua? Sesungguhnya kejadian ini suatu perkara yang menghairankan".

Maka jawab malaikat untuk menenangkan hati beliau;

MaksudnyaMalaikat-malaikat itu berkata: "Patutkah engkau merasa hairan tentang perkara yang telah ditetapkan oleh Allah? Memanglah rahmat Allah dan berkatNya melimpah-limpah kepada kamu, wahai ahli rumah ini. Sesungguhnya Allah Maha Terpuji, lagi Maha Melimpah kebaikan dan kemurahanNya".

Lihatlah bagaimana ketentuan Allah yang dikurniakan kepada hambaNya yang bertaqwa. Dengan penyerahan jiwa secara mutlak kepada Allah, maka Allah s.w.t. pun mengurniakan sesuatu yang dianggap mustahil pada sudut akal manusia.

Allah s.w.t. tidak meminta kita lebih daripada kemampuan jasad kita, akan tetapi Allah s.w.t. hanya meminta penyerahan sepenuh hati hanya untukNya. Itulah yang telah dilakukan sayidina Ibrahim 'alaihi as-salam yang pada ketika menyampaikan risalah, pasrah kepada Tuhanya, dan setelah itu dikurniakan dua orang isteri yang juga pasrah kepada Tuhannya. Bukan hanya setakat itu, Allah s.w.t. memuliakan lagi keluarga mereka dengan mengurniakan dua orang zuriat iaitu Nabi Isma'il dan juga Nabi Ishak 'alaihima as-salam, yang mana dari kedua-duanya lahirlah zuriat kenabian dan dari zuriat Nabi Isma'il, lahirlah Sayidina wa Maulana Muhammad s.a.w. yang menjadi penghulu alam.

-------------------------------------------------------------------------------------------------

Maka, berdasarkan kisah ketaqwaan keluarga yang amat mulia ini, asy-Sheikh Yusuf al-Hasani hafizahUllah ta'ala pun berkata, "Oleh kerana hal ini, kita diperintahkan oleh Baginda s.a.w. untuk sentiasa mengamalkan Selawat Ibrahimiyyah, terutamanya ketika di dalam tahiyyat solat yang lafaznya menyentuh perihal Nabi Ibrahim dan keluarga Nabi Ibrahim, sebagaimana lafaz;



Intaha~

Andai ini Ramadhan terakhir,
Nescaya berpuasa tidak berbuka,
Malamnya pula sibuk berjaga,
Kerana sedar ini Ramadhan terakhir.

Andai ini Ramadhan terakhir,
Nescaya kita enggan menempuh hujungnya,
Berdebar luluh jantung kerana berfikir,
Andai ini Ramadhan terakhir kita.

Andai ini Ramadhan terakhir,
Nescaya hati kita sentiasa terdetik,
Bagaimanakah nasib kita kelak,
Apabila bangkit di Padang Mahsyar.

Andai ini Ramadhan terakhir,
Bagaimana kita ingin menghidupkannya,
Adakah seperti mana biasa,
Yang datang pergi tanpa pengisian.

Andai ini Ramadhan terakhir,
Ibadat kita nescaya luar biasa,
Kerana tahu itu peluang terakhir,
Setelah lama mengabaikan panggilanNya.

Andai ini Ramadhan terakhir,
Nescaya rakan kita jauhkan,
Keluarga kita tinggalkan,
Mengejar keampunan dengan istirgfar.

Andai ini Ramadhan terakhir,
Masjid menjadi rumah istana,
Sejadah pula katil setia,
Andai ini Ramadhan terakhir.

Andai ini Ramadhan terakhir,
Bengkak hitam mata manusia,
Cengkung pipi kusut rambutnya,
Bakal kehilangan segala yang dicintainya.

Andai ini Ramadhan terakhir,
Kenapa baru kita terjaga,
Dari kehidupan yang dipuja,
Datang menyesal tidak terkata.

Andai ini Ramadhan terakhir,
Sedarlah kehidupan memang berakhir,
Kembali mengadap Yang Maha Esa,
Hilanglah segala yang dicinta.

Andai ini Ramadhan terakhir,
Sedangkan kematian itu tidak diduga,
Jangan mengunggu khabar berita,
Ia datang terus menjelma.

Andai ini Ramadhan terakhir,
Janganlah putus segala harap,
Janganlah usaha disampah sarap,
Moga rahmatNya mendahului azab.

Andai ini Ramadhan terakhir,
Tiada lagi kata menghiasi dunia.



Tengku Ahmad Saufie,
8.30 Pagi,
Sabtu, 26 Ramadhan 1434 H.
Bersamaan 3 Ogos 2013.